“Aku kentut depan menteri”

by Badrul Hisham Shaharin

JELAS rakyat Malaysia sudah tidak takut polis dan tidak hormat Menteri. Ini berlaku kerana polis sudah tidak menjunjung perlembagaan dan melindungi kepentingan rakyat, polis hanya tahu bertindak mengikut arahan tanpa mengetahui adakah itu sesuai dengan keluhuran perlembagaan.

 

Menjadi perkara biasa rakyat bangkit menuntut kebenaran dan keadilan dari bebanan sejarah, jika kerajaan tidak memberikan sokongan setidak-tidaknya kerajaan memberikan ruang untuk rakyat menuntut keadilan dari bekas penjajah yang pernah memeras nenek moyang kita dan kesanya dirasai hingga kini.

 

Di Korea Selatan bukan setakat ruang protes malah kerajaan turut terlibat menuntut keadilan buat rakyat mereka yang tersiksa oleh Jepun ketika perang. Malangnya di Malaysia kerajaan lebih bertindak penyambung warisan penjajah dan bukan sahaja tidak berani malah tidak menyokong usaha menuntut hak tersebut.

 

“Kentut depan menteri”

 

Ada satu cerita rakyat yang popular di Korea. Kisah bagaimana rakyat biasa menentang kekuasaan yang menindas. Kononnya ketika pemerintah zalim datang melawat kampung mereka, seorang lelaki tua, seperti yang lain dipaksa berbaris menyambut sang menteri.

 

Ketika rombongan menteri tiba, lelaki tua itu membongkok, mencium tangan menteri, dan diam-diam melepaskan angin dari perutnya. Setelah menteri berlalu, dengan bangga dia bercerita, “Aku kentut depan menteri,”.

 

Orang boleh ditindas, tetapi akal yang cerdik selalu mencari ruang untuk melawan semula, biarpun hanya dengan ‘kentut depan menteri’.

 

Parti politik atau mana mana organisasi yang non perkauman dan bersifat Malaysia harus tampil segera berbincang dengan HINDRAF untuk meletakkan HINDARF dilandasan yang terbaik (jika ada perkara kecil yang tak setuju bincang dengan terbuka) dan jelaskan kepada rakyat terbanyak mengenai usaha menuntut hak ini agar tidak dimanipulasi oleh parti perkauman yang berkuasa.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s