Persediaan Menghadapi Ramadhan al-Mubarak

By Zainuddin Hashim


RAMADHAN adalah antara bulan yang mulia, kerana terdapat di dalamnya beberapa pengajaran yang perlu diperhatikan oleh setiap muslim bagi mempertingkat hubungan dan memperkasa diri sebagai muslim sejati di sisi ALLAH SWT seperti berlakunya perang Badr Kubra yang terjadi pada bulan Ramadhan.

Ini membuktikan bahawa bulan Ramadhan khususnya dari pelaksanaan ibadat puasa bukan penghalang untuk mencapai matlamat kejayaan dari apa yang dirancang oleh mereka yang mahukan kejayaan.

Ramadhan juga memberi peluang kepada hamba-hamba ALLAH untuk mendapatkan sebanyak mungkin koleksi pahala yang tidak ada pada bulan-bulan lain.

Justeru, setiap kali menjelang Ramadhan, amat malang jika kita tidak merebut peluang untuk menambahkan ketakwaan, kerana matlamat berpuasa adalah untuk menjadi golongan hamba yang bertakwa.

Apa sebenar definisi takwa? Perkara ini telah dihurai oleh Saidina Ali Bin Abi Talib k.w.j. Takwa itu ialah takut kepada ALLAH Yang Maha Mulia, beramal dengan al-Quran, reda dengan sedikit yang ada pada diri dan bersiap untuk bertemu dengan ALLAH.

Motivasi Nabi menjelang Ramadhan

Salman al-Farisi berkata, bahawa baginda Rasulullah s.a.w. berkhutbah di akhir bulan Syaaban, sabda baginda:

“Wahai manusia! Sesungguhnya kamu dibayangi dengan satu bulan yang agung lagi diberkati, iaitu bulan yang ada di dalamnya satu malam yang lebih baik dari seribu bulan, bulan yang diwajibkan ALLAH puasa fardu pada siang hari, amalan sunnat pada malam-malamnya.

“Sesiapa yang melakukan sesuatu kebaikan daripada amal-amal kebajikan dan kebaikan, seolah-olah dia telah melakukan satu perkara fardu, sementara yang melakukan satu perkara fardu (pada bulan Ramadhan), seolah-olah dia telah melakukan 70 perkara fardu.”

Ramadhan adalah bulan kesabaran, dan pahala sabar itu akan membawa ke syurga. Ia juga bulan bertolak ansur, berkasih sayang, bulan yang menambahkan rezeki golongan mukmin.

Sesiapa yang memberi dan menyediakan juadah berbuka puasa kepada orang yang berpuasa, baginya keampunan seluruh dosa-dosa yang pernah dilakukannya serta pelepasan dari api neraka. Baginya juga pahala yang tidak berkurangan dari orang yang berpuasa.

Para sahabat bertanya: “Sebenarnya kami tidak ada apa yang boleh dijadikan juadah berbuka puasa untuk yang berpuasa, bagaimana kami boleh meraih pahala?”

Baginda menjawab: “ALLAH tetap akan memberi pahala menyediakan juadah berbuka puasa kepada orang yang memberi walaupun sebiji tamar, atau seteguk air atau setitis susu untuk orang berpuasa.”

Ini kerana sabda baginda, pada 10 pertama Ramadhan adalah rahmat, 10 pertengahan disediakan keampunan dan 10 akhir Ramadhan adalah pelepasan daripada api neraka.

Justeru, tegas baginda, perbanyakkan pada bulan Ramadhan dengan empat perkara:

“Dua perkara daripadanya adalah untuk mendapatkan keredaan Tuhan kamu dan dua perkara lagi tidak boleh tidak, kamu mesti melakukannya.

“Dua perkara untuk mendapatkan Tuhan kamu itu adalah dengan mengucap syahadat La Ilaha Illallah (tiada Tuhan melainkan ALLAH) dan memperbanyak Istighfar.

“Sementara dua perkara yang mesti kamu lakukan adalah memohon kepada ALLAH untuk memasuki syurga-Nya dan minta dijauhkan daripada memasuki neraka-Nya.

“Sesiapa yang memberi minum kepada orang yang berpuasa, maka ALLAH akan memberi minum kepadanya dari telagaku, di mana dia tidak akan merasa dahaga selepas meminumnya hingga dimasukkan dalam syurga.” (Hadith riwayat Ibnu Khuzaimah dalam kitab sohihnya, al-Baihaqi dan Ibnu Hibban).

About these ads

2 thoughts on “Persediaan Menghadapi Ramadhan al-Mubarak

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s